2 months ago, Posted by: oknet02

Inilah Teknologi Canggih Pencegah Banjir di Negara Maju

Banjir menjadi bencana musiman ketika musim hujan datang di Indonesia. Selain di Tanah Air, banjir merupakan ancaman bagi dunia. Kuncinya adalah bagaimana suatu negara mengantisipasinya untuk menekan jumlah korban jiwa dan materi.

Banjir sendiri dipicu banyak faktor. Sebut saja infrastruktur yang tidak dapat menampung kebutuhan drainase, kenaikan muka air laut, bendungan atau tanggul tua, erosi DAS dan sebagainya. Terkait antisipasi banjir, sejumlah negara maju sudah menerapkan teknologi tinggi guna mengantisipasinya.

Negara seperti Jepang, Inggris, dan Belanda telah menjadi contoh bagi bangsa lain dalam mengantisipasi banjir. Mereka mampu mengembangkan teknologi guna mengendalikan banjir. Seperti apa teknologinya, berikurt penjelasannya seperti dilansir dari thoughtco.com.

The Thames Barrier di Inggris
Di Inggris, para insinyur merancang penghalang banjir yang dapat dipindahkan dan inovatif untuk mencegah banjir di sepanjang Sungai Thames. Terbuat dari baja berlubang, gerbang air di Thames Barrier biasanya dibiarkan terbuka sehingga kapal dapat melewatinya.

Kemudian, jika perlu, gerbang air berputar ditutup untuk menghentikan aliran air dan untuk menjaga permukaan Sungai Thames tetap aman. Cangkang berlapis baja yang mengkilap menjadi tempat balok ayun hidrolik yang memutar lengan gerbang raksasa untuk memutar gerbang terbuka dan tertutup. Sebuah "posisi di bawah tumpahan" parsial memungkinkan beberapa air mengalir di bawah penghalang.

Gerbang Thames Barrier dibangun antara tahun 1974 dan 1984 dan telah ditutup untuk mencegah banjir lebih dari 100 kali.

Pintu Air di Jepang
Dikelilingi oleh air, negara pulau Jepang ini memiliki sejarah banjir yang panjang. Area di pantai dan di sepanjang sungai yang mengalir deras di Jepang sangat berisiko. Untuk melindungi wilayah ini, para insinyurnya telah mengembangkan sistem kanal dan kunci pintu air yang kompleks.

Setelah bencana banjir pada 1910, Jepang mulai mencari cara untuk melindungi dataran rendah di bagian Kota Tokyo. Pintu Air Iwabuchi yang indah, atau Akasuimon (Pintu Air Merah), dirancang pada 1924 oleh Akira Aoyama, seorang arsitek Jepang yang juga bekerja di Terusan Panama.

Gerbang Pintu Air Merah dinonaktifkan pada 1982 tapi tetap menjadi pemandangan yang mengesankan. Kunci baru, dengan menara jam persegi di batang tinggi, menjulang di belakang yang lama.

Motor "aqua-drive" otomatis menggerakkan banyak pintu air di Jepang yang rawan banjir. Tekanan air menciptakan kekuatan yang membuka dan menutup gerbang sesuai kebutuhan. Motor hidrolik tidak membutuhkan listrik untuk bekerja, sehingga tidak terpengaruh oleh kegagalan daya yang dapat terjadi selama badai.

Oosterscheldekering di Belanda
Belanda selalu berperang di laut. Dengan 60% populasi hidup di bawah permukaan laut, sistem pengendalian banjir yang dapat diandalkan sangat penting. Antara tahun 1950 dan 1997, Belanda membangun Deltawerken (Delta Works), jaringan bendungan, pintu air, kunci, tanggul, dan penghalang gelombang badai yang canggih.

Salah satu proyek Deltaworks yang paling mengesankan adalah Penghalang Gelombang Badai Scheldt Timur, atau Oosterschelde. Alih-alih membangun bendungan konvensional, Belanda membangun penghalang dengan gerbang yang bisa digerakkan.

Setelah 1986, ketika Oosterscheldekering (kering means barrier) diselesaikan, ketinggian pasang surut berkurang dari 3,40 meter (11,2 kaki) menjadi 3,25 meter (10,7 kaki).

The Maeslant Storm Surge Barrier di Belanda
Contoh lain dari Holland's Deltaworks adalah Maeslantkering, atau Maeslant Storm Surge Barrier, di jalur air Nieuwe Waterweg antara Kota Hoek van Holland dan Maassluis, Belanda.

Selesai pada 1997, Maeslant Storm Surge Barrier adalah salah satu bangunan bergerak terbesar di dunia. Saat air naik, dinding yang terkomputerisasi menutup dan air mengisi tangki di sepanjang penghalang. Berat air mendorong dinding dengan kuat ke bawah dan mencegah air melewatinya.

The Hagestein Weir di Belanda
Selesai sekitar tahun 1960, Bendung Hagestein adalah salah satu dari tiga bendung yang dapat dipindahkan, atau bendungan, di sepanjang Sungai Rhine di Belanda. Bendungan Hagestein memiliki dua gerbang melengkung yang sangat besar untuk mengontrol air dan menghasilkan tenaga di Sungai Lek dekat desa Hagestein.

Mencakup 54 meter, gerbang pelindung berengsel terhubung ke abutmen beton. Gerbang disimpan di posisi atas. Mereka memutar ke bawah untuk menutup saluran.

Bendungan dan penghalang air seperti Hagestein Weir telah menjadi model bagi insinyur pengontrol air di seluruh dunia. Hambatan badai di Amerika Serikat telah lama menggunakan gerbang untuk mengurangi banjir. Misalnya, Penghalang Badai Titik Rubah di Rhode Island menggunakan tiga gerbang, lima pompa, dan serangkaian tanggul untuk melindungi Providence, Pulau Rhode setelah gelombang dahsyat Badai Sandy tahun 2012.

MOSE di Venesia
Dengan kanal dan gondola ikoniknya yang terkenal, Venesia, Italia adalah lingkungan air yang terkenal. Pemanasan global mengancam keberadaannya. Sejak 1980-an, para pejabat telah menggelontorkan uang ke Modulo Sperimentale Elettromeccanico atau proyek MOSE, serangkaian 78 penghalang yang dapat naik secara kolektif atau sendiri-sendiri melintasi bukaan laguna dan membatasi naiknya air Laut Adriatik.

Modul Elektromekanis Eksperimental mulai dibangun pada tahun 2003 dan sedimen, serta engsel yang berkarat telah menjadi masalah, bahkan sebelum implementasi selesai.

Alternatif untuk Kantong Pasir
Sungai Eden di Inggris utara memiliki kecenderungan untuk meluap dari tepiannya, sehingga Kota Appleby-in-Westmorland mengatur untuk mengendalikannya dengan penghalang sederhana yang dapat dengan mudah dinaikkan dan diturunkan.

Di Amerika Serikat, solusi untuk potensi banjir sering kali melibatkan tumpukan pasir yang bertumpuk, alat berat yang membuat bukit pasir di pantai samudra, tanggul darurat yang dibangun dengan panik. Negara lain lebih mudah memasukkan teknologi ke dalam rencana pembangunan mereka.
 

Sumber: sindonews


Post Views: 91


Leave a comment

Comments

Copyrights © 2017 All rights reserved